v Suasana Indah Menutupi Cakap-Cakap Yang Boleh Membatalkan Niat Kita untuk Beribadah Di Tanah Allah Ini!
Expired : 18.06.18

Suasana Indah Menutupi Cakap-Cakap Yang Boleh Membatalkan Niat Kita untuk Beribadah Di Tanah Allah Ini!

Biarpun dengan sedikit persiapan mental, tetapi nyata masih terlihat rasa kegelisahan, kebimbangan dan cuak silih berganti, kala saya dan 25 ahli rombongan yang mengikuti pakej perjalanan ziarah Baitulmaqdis dan Umrah bersama AZ Safir Travel & Tours Sdn Bhd tiba di kawasan imigresen Israel. Pesanan telah diberikan oleh Ustaz Dr Haji Syed Abdul Aziz supaya jangan memberi riak wajah terlalu takut, tenang, beri kerjasama jika ditahan dan jangan mengambil sebarang gambar ketika berada di kawasan sempadan tersebut. Ustaz yang bertindak sebagai mutawif akan sentiasa berada bersama ahli rombongan, tidak akan meninggalkan seorang pun di situ.

InsyaAllah semuanya dipermudahkan. Selagi kita sudah memiliki visa untuk melawat negara tersebut tidak perlu terlalu risau walaupun mungkin dalam kumpulan kita, dua atau tiga orang akan ditahan untuk soal siasat tanpa sebarang sebab. Jika kita tidak melanggar peraturan dan tidak melakukan sebarang perkara yang boleh mengundang tindakan pihak Yahudi Israel, kenapa perlu takut! Mereka dan kita sama sahaja, manusia. Bezanya mereka memeluk senjata berbahaya dan kita sebatang kara yang hanya bergantung pada Tuhan yang satu.

Alhamdulillah, setelah dua jam melalui proses untuk masuk ke bumi Palestin, saya dan teman lain menguntum senyuman manis kala bas mula bergerak meninggalkan kawasan imigresen. Syukur semuanya selamat! Biasa dengar tentang keadaan yang bahaya dan bermacam lagi cerita mengenai keadaan di dua negara ini tetapi apabila saya sampai di sana, ia sebenarnya berbeza dengan apa yang sering digambarkan. Apa yang boleh saya katakan, tempat-tempat tersebut suasananya harmoni dan persekitarannya bersih. Hakikatnya, pengalaman indah dan menarik jauh lebih banyak berbanding sedikit situasi cemas dan menakutkan yang dialami di kawasan imigresen. Bumi Palestin ini bukan sahaja selamat tetapi indah dengan pelbagai pemandangan menarik yang tidak terdapat di negara kita sendiri.

Perjalanan kami menuju ke kota Jericho antara kota terindah dunia yang menjadi sebutan. Ruang lingkup sejarah yang menakjubkan dan tempat suci untuk beribadat bagi tiga agama Yahudi, Kristian dan Islam yang direbut sehingga ke hari ini. Berada di Bukit Zaiton, saya dapat menikmati keindahan landskap kota Jerussalem yang terhampar luas, indah eksotik dan sempurna. Dari situ, saya bisa melihat Masjid Aqsa yang berdiri anggun berdampingan dengan Dome of the Rock di Bukit Moriah, syukur alhamdulillah. Sejumlah menara masjid dan gereja juga nampak berdiri megah berdampingan di antara ribuan perumahan mewah, kawasan perkuburan dan suasana kehijauan.

Suasana senja waktu itu, memukau pandangan lalu menarik hati dan jiwa saya untuk bersyukur dengan nikmat yang Allah kurniakan ini. Seperti tidak percaya yang saya telah berada di bumi Baitulmuqaddis ini. Menikmati keindahan Al-Aqsa dan pemandangan kota Jerusalem, membuat kita sejenak akan melupakan bahawa ada konflik yang berlaku antara Israel dan Palestin. Semoga damai akan segera terwujud di tanah suci tempat saksi lahirnya tiga agama Yahudi, Kristian dan Islam.

Setelah puas saya dan rombongan menikmati pemandangan, kami dibawa ke hotel New Metropole Hotel Jerusalem tidak seberapa jauh dari kawasan Masjid Al-Aqsa. Jarak berjalan kaki yang tidak begitu jauh itu, memudahkan bagi kami untuk berulang-alik menunaikan solat di sana. Walaupun setiap pintu masuknya dikawal oleh tentera Israel, tapi saya percaya dengan niat yang ikhlas, insyaAllah semuanya dipermudahkan. Ustaz Aziz sentiasa ada bersama, membawa kami dengan selamat. Hati ini memang tak sempat-sempat lagi menahan keinginan untuk bersolat di situ. Selesai menjamu selera dan berehat seketika, malam itu juga kami turun dan berjalan ke arah Masjid Al-Aqsa. Malam agak gelap, cuaca sejuk dan kami terpaksa memakai sweater untuk mengelakkan dari kesejukan. Kami berjalan dan berjalan menyusuri lorong kecil, kiri dan kanan gerai bazar lama ‘Old City Jerusalem’.

Sedkit rasa penat kerana turun tangga naik tangga, tetapi saat kedua mata ini nampak “Dome of the Rock”, riangnya hati ini tidak dapat saya gambarkan perasaan itu. Dalam Dome of the Rock ni ada sebuah batu yang dikatakan tempat Nabi Muhammad S.A.W berdiri sebelum naik ke syurga semasa peristiwa Israk Mikraj dan batu ini mahu mengikuti Rasulullah tetapi dihalang dan ia tergantung. Kami terus berjalan menuju ke bawah, lalu terlihatlah Masjid Al-Aqsa. Alhamdulillah, sujud syukur saya tidak terhingga dan kami sempat menunaikan solat Isyak pada malam tersebut. Rasa satu kepuasan di hati dapat juga bersolat di masjid yang ketiga pentingnya selepas Masjid di Madinah dan di Mekah. Menurut kata Ustaz Abdul Aziz bersolat satu waktu di Masjid Al-Aqsa ganjarannya 500x kita bersolat, kalau di Madinah 1,000x dan di Mekah 100,000x. Begitulah istimewanya ketiga-tiga masjid ini.

Jelas sekali, saat tiga hari saya menghabiskan masa berada di kawasan Masjid Al-Aqsa ini suasananya sangat tenang, terutama pada waktu subuh. Oh! Ingin saja saya membawa semua pembaca untuk berimaginasi berjalan dalam suasana indah dengan rimbunan pohon zaitun yang berusia ratusan tahun yang menjadi simbol kekuatan masyarakat Palestin mengelilingi kawasan tersebut. Di waktu petang, saya dapat melihat kanak-kanak riang berlari dan bermain, keluarga kecil wanita dan lelaki tua duduk berkelah sepertinya tiada apa peristiwa yang berlaku dalam sejarah perjalanan hidup mereka di bumi Palestin ini. Nyata, suasana indah menutupi cakap-cakap yang boleh membatalkan niat kita untuk beribadah di tanah yang diberkati Allah ini.

Momen lebih bermakna lagi apabila saya dan ahli rombongan sentiasa diberi input perkongsian kisah sejarah Al-Aqsa oleh Ustaz Abdul Aziz, ditambah lagi ilmunya oleh tour guide dari Jerussalem sendiri. Jika saya ingin berkongsi setiap satu momen perjalanan di bumi Baitulmuqaddis terlalu panjang untuk diungkaikan kerana setiap perjalanan dan tempat yang dibawa itu mempunyai nilai sejarah Islam yang tinggi. Di Masjid Al-Aqsa sahaja, saya dibawa melawat Masjid Marwani, Masjid Buraq dan Dome of Rock. Lawatan lain selama empat hari tiga malam, saya dan rombongan dibawa ke Hebron melawat Makam Nabi Ibrahim, Makam Nabi Ishak, Makam Nabi Yaakub dan Makam Nabi Yusuf. Selain turut melawat Makam Nabi Musa, Makam Nabi Daud dan meninjau dinding “The Wailing Wall atau Crying Wall” tempat suci orang Yahudi berdoa. Jelas kedatangan kita di bumi Palestin ini memberi kita banyak ilmu tentang sejarah anbia, selain membantu saudara Islam dan memberi kekuatan kepada mereka.

Datanglah ke Palestin, jangan takut dan bimbang, jangan biarkan saudara seislam kita di Palestin berjuang sendiri dalam menegakkan tempat suci umat Islam ini. Yang penting, kita datang dan tinggal di hotel milik orang Islam Palestin, makan-minum dan membeli-belah di kedai milik orang Islam Palestin. Ia sekali gus dapat membantu meningkatkan ekonomi mereka, insyaAllah. Saya berharap jika anda punya rezeki serta kesihatan yang baik, pergilah rasai sendiri suasana di sana kerana saya tidak mampu untuk berkongsi semua momen indah itu di sini.

Semasa berada di Jerussalem, saya akui memang agak penat tetapi berbaloi dengan apa yang diperoleh. Kepuasannya tidak sama seperti mana saya pernah melancong ke negara lain. Alhamdulillah dengan kerjasama oleh pihak agensi AZ Travel & Tours Sdn Bhd yang menjaga keselesaan setiap ahli rombongan, kebajikan, makanan dan seterusnya menjadikan semuanya lebih sempurna. Bahagia dan syukur sekali saya kerana berkesempatan menyertai rombongan ini, walaupun pada awalnya ada juga rasa cuak untuk pergi bercuti bersama rombongan beramai-ramai. Tetapi nyata, percutian ini telah membuka ruang kepada saya untuk mengenali lebih banyak sahabat baru dan memperoleh ilmu pengetahuan berguna tentang keagungan Tamadun Islam dan kisah para Nabi.

Selain itu, perjalanan ziarah ini turut membawa saya untuk berada di Amman, Jordan. Walaupun hanya untuk seketika, tetapi saya turut dibawa untuk melawat Laut Mati, Makam Nabi Shuib dan sekitar bandar Amman yang cukup indah sekali. Melalui Amman saya dan rombongan masuk ke bumi Palestin dan melalui Amman juga perjalanan saya diteruskan menuju ke Madinah dan Mekah bagi melaksanakan ibadah Umrah, bagi melengkapkan perjalanan Umrah Ziarah saya selama 14 hari bersama AZ Travel & Tours Sdn Bhd. Yang paling best! Kala mengerjakan Umrah di Makah dan Madinah, Ustaz Aziz sendiri akan membawa kita berjalan di sekitar Masjid Nabawi dan Masjid Haram, sambil duduk bercerita, berkongsi ilmu tentang sejarah Nabi. Selain itu, kita juga berkesempatan untuk bersoal jawab tentang perkara-perkara yang musykil dalam perjalanan seharian kita sebagai umat Islam.

Sejujurnya, saya amat bersyukur dan seronok sekali mengikuti pakej ziarah umrah ini. Jika diberi peluang dan rezeki, ingin sekali lagi merasai nikmat ini. Akhir kata, usah risau, tiada yang sukar seperti yang sering kita dengar. Yang penting jaga hati, jaga niat, jaga tingkah laku. Pergilah ziarah di bumi Palestin dan melaksanakan umrah kala masih muda sementara tenaga masih kuat dan sihat. Kita akan berasa tenang, terisi rohani, meningkatkan ilmu pengetahuan dan pastinya membawa damai di dalam diri. InsyaAllah.

Catatan Ringkas,
Kiffy Razak